..kesilapan besar yg dipandang remeh oleh umat Islam pd bulan Ramadhan...

Antara kesilapannya ialah :

PERTAMA : Makan dan minum dengan bebas setelah terbatal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang boleh diterima syara').
Keadaan seperti ini ada disebutkan di dalam hadith yang bermaksud : "Sesungguhnya sesiapa yang telah makan (batal puasanya) maka hendaklah dia berpuasa baki harinya itu". (riwayat Bukhari)

KEDUA : Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam. "Sahur" dari sudut bahasa Arab bermaksud "Aslah" iaitu (waktu terakhir di hujung malam).
Imam Ibnu Hajar menegaskan di dalam kitabnya Fathul Bari : "Melewatkan sahur adalah lebih mampu mencapai objektif yang diletakkan oleh Nabi SAW".

KETIGA : Bersahur dengan hanya makan dan minum sahaja tanpa melakukan ibadah yang lain. Ini satu kesilapan besar bagi umat Islam kini. Waktu tersebut pada hakikatnya adalah antara waktu terbaik unntuk istighfar dan menunaikan solat malam. Waktu sahur adalah salah satu waktu dimana doa mudah untuk diangkat oleh Allah SWT.

KEEMPAT : Tidak menunaikan solat ketika berpuasa. Ini juga adalah satu kesilapan yang amat besar bagi umat Islam masa kini. Memang benar solat bukanlah syarat sah untuk seseorang berpuasa. Tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tunggak kepada keislaman seseorang. Sesungguhnya solat itu adalah soalan pertama yang akan ditanya oleh Allah SWT kepada kita di akhirat kelak.

KELIMA : Bermalasan dan tidak produktif dalam kerja-kerja di siang hari dengan alasan berpuasa. Sedangkan kerja yang kita lakukan di pejabat atau di mana-mana tempat kerja pun, bila diniatkan sebagai ibadah maka sudah pastinya akan menambahkan lagi pahala untuk kita.

KEENAM : Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah satu ibadah. Sedangkan Imam As-Suyuti menegaskan bahawa hadith yg menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadah adalah amat lemah. (Al-Jami' as-Soghir : Faidhul Qadir, Al-Munawi)

KETUJUH : Tidak mengutamakan solat subuh berjemaah sebagaimana tarawih. Ramai yang lupa dan tidak mengetahui kelebihan besar semua solat fardhu berbanding solat sunat, terutama sekali solat Subuh berjemaah yang disebut oleh Nabi SAW : "Bagi orang yang mendirikan solat Subuh secara berjemaah, maka dia akan beroleh pahala menghidupkan seluruh malam".

KELAPAN : Menunaikan solat terawih di masjid dengan niat sekadar inginkan kemeriahan di bulan Ramadhan. Malangnya mereka kerana setiap amalan adalah dikira berdasarkan niat, jika niat utama seseorang itu (lelaki mahupun wanita) hadir ke masjid adalah untuk suatu kemeriahan, dan bukannya atas dasar keimanan dan mengharapkan ganjaran redha Allah SWT sebagaimana yang ditetapkan oleh Nabi SAW di dalam hadith yang bermaksud :
"Sesungguhnya sesuatu amalan itu adalah di kira berdasarkan niat". (Riwayat Bukhari)

KESEMBILAN : Memasuki Ramadhan dengan keadaan harta masih lagi dipenuhi dengan harta haram, sama ada terlibat dengan pinjaman rumah, kad kredit, insurans, pelaburan dan kereta secara riba'. Ini sudah tentu akan memberi kesan yg amat nyata kepada kualiti ibadah di bulan Ramadhan. Kerana status orang yang terlibat dengan riba' adalah berperang dengan Allah dan Rasul-Nya... wal'iyazubillah min zalik.
Category:
Reactions: 

0 comments:

Share

Twitter Facebook