Selamat Hari Guru 2010


Assalamualaikum wbt. kami Jawatankuasa Badan Kebajikan Surau Al-Ghazali mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Guru kepada semua pensyarah yang tidak lokek berkongsi ilmu, rakan-rakan guru pelatih IPG Kampus Tuanku Bainun dan semua bakal guru di IPG seluruh Malaysia. "Guru Pembina Negara Bangsa"

...Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca...

(Dipetik daripada sajak Guru o Guru, Usman Awang, 1976)


Semoga guru-guru dan bakal guru dapat istiqomah dalam perjuangan mendidik anak bangsa. Dunia pendidikan adalah satu medan perjuangan dan jihad yang besar serta mulia di sisi agama. Semoga perjuangan mendidik anak bangsa mendapat keredhaan Allah SWT.


Baca Lagi
Category: 0 comments
Reactions: 
Links to this post

MALAM SYIFA-UL QULUB


Baca Lagi
Category: 0 comments
Reactions: 
Links to this post

Hormatilah Azan

Diriwayatkan sebuah hadis yang bermaksud :


"Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya."


Ini jelas menunjukkan, kita disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apapun semasa azan berkumandang. Sebagai orang Islam kita wajib menghormati azan. Banyak fadhilatnya. Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri.... mengapa azan kita tidak boleh mendiamkan diri....!!! Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak. Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba.... maka kita tidak dapat mengucapkan kalimah lailahaillallah... yang mana sesiapa yg dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya dicabut...Allah menjanjikan syurga untuknya.
Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah ini tidak kelu walaupun nyawa sedang dicabut.


"Ya...Allah, anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baik lagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah Laillahaillallah... semasa sakaratul maut menghampiri kami...."

Baca Lagi
Category: 0 comments
Reactions: 
Links to this post

Lima Penawar Hati

Di dalam kitab at-Tibyan fi adabi hamlatil Quran, susunan Imam an-Nawawi, beliau ada menukilkan kata-kata seorang ahli ma’rifat bernama Ibrahim Khawwash. Katanya terdapat lima penawar hati iaitu

1) Membaca al-Quran dengan meneliti maksudnya

2) Mengosongkan perut

3) Bangun bersolat malam

4) Bertadharruk (memohon doa) kepada Allah pada waktu sahur

5) Duduk dalam majlis orang-orang soleh


Pertama : Ramai juga orang yang baca al-Quran. Tapi biasanya membaca tanpa memerhati , memahami dan mengamalkan maksud ayat yang dibaca. Sebab itulah banyak umat Islam yang melanggar hukum agama, kerana tidak memahami apa yang dibaca.

Kedua : Dari sudut kesihatan fizikal, pakar kesihatan bahkan Nabi Muhammad SAW sendiri mengatakan bahawa perut adalah punca penyakit. Mengosongkan perut dengan erti kata berpuasa atau bersederhana ketika makan.

Ketiga : Ramai orang boleh bangun malam. Bangun sebab anak menangis, mahu memonton perlawanan bola sepak, atau seumpamanya. Tetapi bangun untuk bersolat malam walau 2 rakaat, memang sangat berat.

Keempat : Ramai juga di antara kita yang beranggapan bahawa waktu sahur hanyalah untuk makan mengisi perut sebelum berpuasa dalam bulan Ramadhan. Sebenarnya antara waktu-waktu mustajab untuk berdoa adalah ketika waktu sahur

Kelima : Duduk menghadiri majlis-majlis ilmu, berada bersama-sama dengan orang baik tentu dapat menenangkan jiwa . Ia jauh lebih mulia berbanding berada di disko, kedai kopi, padang bola dan pusat beli belah(melepak).



Baca Lagi
Category: 0 comments
Reactions: 
Links to this post

Rahmat dan Hidayah

Ibnu Qayyim pernah menyatakan bahawa nama Allah iaitu Ar-Rahman mengandungi makna hidayah(petunjuk) Allah swt kepada hambaNya dengan mengutuskan kepada mereka para Rasul dan kitab-kitab. Rahmat yang diberikan-Nya lebih besar daripada nikmat-nikmat seperti hujan, rumput, buah-buahan, tanaman yang subur dan sebagainya. Hal ini disebabkan rahmat daripada Allah swt yang bentuknya menghidupkan dan menyuburkan jiwa jauh lebih bernilai berbanding rahmat yang bentuknya untuk kelangsungan hidup dan kesihatan badan.




Rahmat juga merupakan satu penyebab segala sesuatu antara Allah swt dengan hambaNya. Kerana Rahmat-Nya, Dia mengutuskan para Rasul, menurun kan Al-Quran sebagai petunjuk insan yang beriman. Dengan rahmat juga Adia menempatkan hamba-Nya di dalam syurga.

p/s:: berzikir 500 kali dengan menyebut nama Allah swt iaitu Ar-Rahman seusai solat lima waktu dapat menjadikan kita seorang yang pengasih, terang hati dan tidak pelupa dengan izinNya.
-Wallahualam..-
Baca Lagi
Category: 0 comments
Reactions: 
Links to this post

Berdoalah...

Doa adalah sebuah permohonan, pengharapan seorang hamba kepada penciptaNya. Doa itu intinya adalah ibadah, doa adalah senjata, doa adalah ubat, doa adalah pintu segala kebaikan. Semua makhluk yang berada di dunia ini bergantung kepada penciptaNya.

Setiap hamba perlu berdoa kerana kita diciptakan dalam keadaan yang penuh dengan keterbatasan-keterbatasan. Manusia memang ditakdirkan sebagai makhluk yang paling sempurna dengan segala kelebihan-kelebihannya, namun disebalik kelebihan itu manusia juga tidak lari dari memiliki kelemahan.

Cuba bayangkan jika kita sedang berada ditengah lautan. Tiba-tiba kapal yang kita tumpangi terumbang ambing, ke kanan dan ke kiri karana pukulan ombak yang kuat menghentam secara tiba-tiba. Sang nahkoda memberi telah peringatan tanda bahaya dan ditakdirkan seluruh talian komunikasi terputus yang menyebabkan segala bentuk bantuan gagal diperoleh.

Apakah yang akan kita lakukan pada saat itu? Adakah kedudukan, pangkat, keturunan, kekayaan dan kecantikan masih dipentingkan? Sudah tentu tidak sama sekali. Setiap orang pasti berfikir akan keselamatan sebagai perkara utama. Justeru, kepada siapa kita perlu memohon pertolongan? Adakah dengan menjerit sehabis kuat di tengah lautan mampu menyelamatkan kita? Adakah dengan membuat keputusan untuk berenang di lautan mampu menyelamatkan kita? Jika seseorang itu pandai berenang, adakah dia masih selamat daripada makhuk lain yang menghuni lautan? Adakah dia pasti dia tidak akan lemas? Oleh itu, kepada siapakah kita selayaknya memohon pertolongan dan keselamata? Jawapan yang pasti adalah Allah SWT.

Disebalik kelebihan-kelebihan yang kita miliki, kita menyimpan kelemahan-kelemahan yang tidak dapat kita tutupi, untuk itu kita perlu meminta kepada Allah SWT, berdoa dengan penuh kekhusyukkan, penuh harapan, tulus, pasrah dan ikhlas, seperti yang difirmankan Allah:

“Hai manusia, kamulah yang memerlukan Allah, dan Dia-lah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) Yang Maha Terpuji.” (QS Faathir: 15).

Ada sebuah kisah tentang masyarakat Basrah yang waktu itu sedang dilanda kemelut sosial. Kebetulan mereka kedatangan ulama besar yang bernama Ibrahim bin Adham. Masyarakat Basrah pun mengadukan nasibnya kepada Ibrahim bin Adham, “Wahai Abu Ishak (panggilan Ibrahim bin Adham), Allah berfirman dalam Al-Quran agar kami berdoa. Kami warga Basrah sudah bertahun-tahun berdoa, tetapi kenapa doa kami tidak dikabulkan Allah?”

Ibrahim bin Adham menjawab, “Wahai penduduk Basrah, hati kalian telah mati dalam sepuluh perkara. Bagaimana mungkin doa kalian akan dikabulkan Allah!

» Kalian mengakui kekuasaan Allah, tetapi kalian tidak memenuhi hak-hak-Nya. Setiap hari kalian membaca Al-Quran, tetapi kalian tidak mengamalkan isinya.

» Kalian selalu mengaku cinta kepada rasul, tetapi kalian meninggalkan sunnah-sunnahnya.

» Setiap hari kalian membaca ta’awudz, berlindung kepada Allah dari syaitan yang kalian sebut sebagai musuhmu, tetapi setiap hari pula kalian memberi makan syaitan dan mengikuti langkahnya.

» Kalian selalu mengatakan ingin masuk syurga, tetapi perbuatan kalian bertentangan dengan keinginan itu.

» Katanya kalian takut masuk neraka, tetapi kalian justru mencampakkan dirimu sendiri kedalamnya.

» Kalian mengakui bahawa mati adalah satu yang kepastian, tetapi nyatanya kalian tidak mempersiapkan diri untuk menghadapinya.

» Kalian sibuk mencari-cari kesalahan orang lain, tetapi kesalahan sendiri kalian tidak mampu melihatnya.

» Setiap saat kalian menikmati kurniaan Allah, tetapi kalian lupa mensyukurinya.

» Kalian sering menguburkan jenazah saudaramu, tetapi kalian tidak mengambil pelajaran dari peristiwa itu.”

» Terakhir ia mengatakan, “Wahai penduduk Basrah, ingatlah sabda nabi, “Berdoalah kepada Allah, tetapi kalian harus yakin akan dikabulkan. Hanya saja kalian harus tahu bahwa Allah tidak berkenan mengabulkan doa dari hati yang lalai dan main-main.”



Baca Lagi
Category: 0 comments
Reactions: 
Links to this post

Share

Twitter Facebook